Blogger templates

Home » » Sejarah Tembok Besar China

Sejarah Tembok Besar China

Written By Adibah Afrahnisa on 14.7.12 | 14.7.12


     Tembok Besar China atau Tembok Besar Cina juga dikenal di Cina selama 10.000 Li Wall, adalah bangunan buatan manusia terpanjang, terletak di Republik Rakyat Cina. Tembok Besar Cina tidak panjang terus menerus, namun adalah kumpulan dinding pendek yang mengikuti bentuk pegunungan di bagian utara Cina.
Menurut catatan sejarah, setelah dinding panjang yang dibangun oleh Dinasti Ming. Tembok Besar Cina jangka dalam bahasa Mandarin adalah "Wanli Changcheng", yang berarti "dinding yang 10 ribu li". Saat ini istilah ini digunakan secara resmi.
Secara historis, pembangunan dinding adalah salah satu bagian paling penting dalam sejarah arsitektur Cina, yang membatasi daerah perkotaan dan perumahan. Berdasarkan bukti-bukti tertulis yang dapat diterima secara umum, pada dasarnya sebagian besar Tembok Besar Cina dibangun pada masa Dinasti Qin, Dinasti Han dan Dinasti Ming, Namun, sebagian besar jalan sebagai dinding raksasa yang berdiri saat ini adalah hasil dari suatu periode dari Sun

     Dinding adalah tubuh utama dari arsitektur dinding raksasa. Bahan yang digunakan untuk membuat dinding batu bata raksasa yang berbeda dinasti.Sebelum periode yang sama ditemukan, dinding besar yang terbuat dari tanah, batu dan konstruksi kayu.Karena selalu membutuhkan banyak sumber daya, para pekerja menggunakan bahan improvisasi. Pada melewati gunung, gunung batu akan digunakan. Pada saat membangun di tanah datar, dinding terbuat dari tanah digemburkan dan jika melewati padang gurun, material yang digunakan adalah rumput campuran pasir dan cabang-cabang pohon konifer.

     Selama Dinasti Qin, teknologi belum maju, sehingga bahan yang digunakan adalah tanah atau tanah dicampur kerikil. Pada saat itu benteng struktur belum ditetapkan. Beberapa bagian dinding hanya terdiri dari gundukan batu.

     Selama Dinasti Han, tanah dan bahan batu sebagai masa lalu masih umum digunakan.

     Selama Dinasti Tang, batu bata sudah diproduksi.Namun, karena mahal, terbatas pada gerbang kota dan dinding di dekatnya.

     Hanya dalam Dinasti Ming, teknologi konstruksi dinding maju.Namun lebih, sebuah dinasti baru dalam kualitas pertengahan periode-bata bata diproduksi.Batu lebih baik dari tanah atau kerikil karena lebih ringan, tahan beban dan lebih efektif secara cepat waktu. Batu masih digunakan, terutama untuk dasar, tepi luar dan di pintu gerbang karena lebih kuat dari batu gamping bata.Adukan dengan beras ketan yang bisa efektif sebagai semen untuk lem batu bata

Share this article :

0 komentar:

Template information

 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Adibah Afrahnisa - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger